Epidemiologi Penyakit Diare

Faktor Penjamu dan Lingkungan pada Penyakit Diare

Penyakit diare sering kali dikaitkan dengan status kesehatan lingkungan. Diare juga identik dengan jamban. Data dan studi epidemiologi memang kuat menghubungkan fakta tersebut.

Penyakit diare merupakan salah satu masalah kesehatan di negara berkembang, terutama di Indonesia baik di perkotaan maupun di pedesaan. Penyakit diare bersifat endemis juga sering muncul sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) dan diikuti korban yang tidak sedikit. Untuk mengatasi penyakit diare dalam masyarakat baik tata laksana kasus maupun untuk pencegahannya sudah cukup dikuasai. Akan tetapi permasalahan tentang penyakit diare masih merupakan masalah yang relatif besar (Suraatmaja, 2010).

Angka kesakitan diare sekitar 200-400 kejadian di antara 1000 penduduk setiap tahunnya. Dengan demikian di Indonesia dapat ditemukan sekitar 60 juta kejadian setiap tahunnya, sebagian besar (70-80%) dari penderita ini adalah Anak di bawah Lima Tahun (BALITA). Sebagian dari penderita (1- 2%) akan jatuh ke dalam dehidrasi dan kalau tidak segera ditolong 50- 60% di antaranya dapat meninggal. Kelompok ini setiap tahunnya mengalami kejadian lebih dari satu kejadian diare.

Pengertian Diare, adalah penyakit yang ditandai dengan bertambahnya frekuensi defekasi lebih dari biasanya (>3 kali/hari) disertai perubahan konsistensi tinja (menjadi cair), dengan/tanpa darah dan/atau lendir. Diare adalah kehilangan cairan dan elektrolit secara berlebihan yang terjadi karena frekuensi satu kali atau lebih buang air besar dengan bentuk tinja yang encer atau cair. Menurut WHO (2006) diare adalah keluarnya tinja yang lunak atau cair dengan frekuensi 3x atau lebih perhari dengan atau tanpa darah atau lendir dalam tinja, atau bila ibu merasakan adanya perubahan konsistensi dan frekuensi buang air besar pada anaknya. Jadi diare adalah keluarnya tinja yang lunak atau cair pada balita umur 6 bulan sampai 5 tahun dengan frekuensi lebih dari biasanya atau lebih dari 3 kali dalam sehari dengan atau tan pa darah atau lendir dalam tinja.

Sampai saat ini penyakit diare merupakan penyebab utama kesakitan dan kematian, khususnya pada bayi dan balita di Indonesia. Pemerintah telah menerapkan berbagai strategi pemberantasan dan pengendalian penyakit diare ini. Beberapa dasar pelaksanaan pemberantasan penyakit ini antara lain :

  1. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1216/MENKES/SK/XI/2001 tentang Pedoman Pemberantasan Penyakit Diare
  2. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesi No.HK.03.0 1/160/1/2010 tentang Rencana Strategi Kementerian Kesehatan Tahun 2010-2014,

Beberapa point dari peraturan diatas antara lain ditargetkan Case Fatality Rate (CFR) diare pada saat Kejadian Luar Biasa (KLB) kurang dari 1 dan jumlah kasus diare sebanyak 285 per 1000 penduduk.

Beberapa perilaku menyebabkan penyebaran kuman enterik dan dapat meningkatkan resiko terjadinya diare, antara lain tidak memberikan ASI secara penuh 4-6 bulan pada pertama kehidupan, menggunakan botol susu, menyimpan makanan masak pada suhu kamar, menggunakan air minum yang tercemar, tidak mencuci tangan dengan sabun sesudah buang air besar atau sesudah membuang tinja anak atau sebelum makan atau menyuapi anak, dan tidak membuang tinja dengan benar.

Sementara faktor penjamu, dapat meningkatkan insiden, beberapa penyakit dan lamanya diare. Faktor-faktor tersebut adalah tidak memberikan ASI sampai umur 2 tahun, kurang gizi, campak, dan secara proposional diare lebih banyak terjadi pada golongan balita.

Sedangkan berdasarkan faktor lingkungan, penyakit diare merupakan salah satu penyakit yang berbasis lingkungan. Dua faktor yang dominan, yaitu sarana air bersih dan pembuangan tinja. Kedua faktor ini akan berinteraksi dengan perilaku manusia. Apabila faktor lingkungan tidak sehat karena tercemar kuman diare serta berakumulasi dengan perilaku yang tidak sehat pula, yaitu melalui makanan dan minuman, maka dapat menimbulkan penyakit diare (Sudaryat, 2010).

Referrence, antara lain : Sudaryat, S., 2010, Gastroenterologi Anak Lab/SMF Ilmu Kesehatan Anak Fakultas UNUD; Depkes RI. 2009. Buku Pedoman Pengendalian Penyakit Diare; Depkes RI. 2010, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No HK.03.01/160/I/2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2010; Depkes RI. 2001, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor1 216/Menkes/SK/X1/2001 tentang Pedoman Pemberantasan Penyakit Diare; Depkes RI. 2008, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 852/Menkes/SK/IX/2009 tentang Strategi Nasional Total Berbasis Masyarakat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Weight Loss Diet

New Mobile Info

info-ponselhp photo InfoHOFlash_zpsc6939bc5.gif

Update Kesmas Lainclose

Switch to our mobile site