Epidemiologi Demam Berdarah Ebola

Cara Penularan, Gejala, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan, Dan Infeksi Nosokomial Penyakit Karena Virus Ebola

Ebola saat ini merupakan salah satu penyakit akibat virus yang paling mematikan bagi manusia. Berikut beberapa hal terkait penyakit demam berdarh ebola, yang kami sarikan dari website WHO.

Penyakit ini berpotensi menyebar dan memiliki angka kematian tinggi (sekitar 90%). Kita mengenal beberapa nama dan istilah terkait penyakit ini.  Istilah virus Ebola pada awalnya berasal dari demam berdarah Ebola atau Ebola haemorrhagic fever, atau Ebola Virus Disease (EVD) sesuai dengan ICD-10. Virus Ebola juga disebut demam berdarah viral.

Berdasarkan sejarahnya, virus Ebola pertama kali muncul pada tahun 1976 di Zaire (Kongo) dan Sudan, dengan nama wabah Ebola demam hemorrhagic.  Strain virus Ebola di merupakan salah satu dengan tingkat fatalitas kasus tertinggi yaitu sekitar 90%. Berbagai faktor ditengarai menjadi penyebab penyebaran virus Ebola atau EBOV.

Terdapat beberapa cara penularan virus Ebola, antara lain melalui kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, dan jaringan yang terinfeksi. Virus tersebut juga terjadi pada hewan liar yang terinfeksi sakit atau mati. Sementara  hewan yang bisa tertular yakni simpanse, gorila, monyet, kelelawar buah, dan  antelop hutan.epidemiologi ebola

Berbagai hal penting yang harus diperhatikan terkait penyakit ebola (Sumber  WHO dan CDC), sebagai berikut:

  1. Penyakit Virus Ebola/Ebola Virus Disease (EVD), dikenal juga sebagai demam berdarah Ebola, merupakan penyakit mematikan pada manusia.
  2. Mempunya Attact rate hingga 90%.
  3. Wabah EVD terjadi terutama di desa-desa terpencil di Afrika Tengah dan Barat (dekat hutan  tropis).
  4. Virus ini ditularkan kepada manusia dari hewan liar dan menyebar dalam populasi manusia melalui penularan dari manusia ke manusia.
  5. Kelelawar buah dari keluarga Pteropodidae dianggap host alami virus Ebola.
  6. Belum ditemukan   vaksin datau pengobatan khusus atau vaksin penyakit ini

Terdapat beberapa Genus Ebolavirus, diantaranya  1 dari 3 keluarga Filoviridae (Filovirus), bersama dengan genus Marburgvirus dan genus Cuevavirus.  Genus Ebolavirus terdiri 5 spesies yang berbeda, antara lain:

  1. Bundibugyo ebolavirus (BDBV)
  2. Zaire ebolavirus (EBOV)
  3. Reston ebolavirus (RESTV)
  4. Sudan ebolavirus (SUDV)
  5. Taï Forest ebolavirus (TAFV).

BDBV, EBOV, dan SUDV telah dikaitkan dengan wabah besar EVD di Afrika, sedangkan RESTV dan TAFV belum. Spesies RESTV, ditemukan di Filipina dan Republik Rakyat Cina, dapat menginfeksi manusia, namun sampai saat ini belum dilaporkan adanya penyakit atau kematian pada manusia dari spesies ini .

Penularan Virus  Ebola
Penularan Ebola pada populasi manusia terjadi melalui kontak erat dengan darah, sekresi, serta organ atau cairan tubuh lainnya dari hewan yang terinfeksi.  Di Afrika, infeksi telah dilaporkan terjadi karena penanganan simpanse yang terinfeksi, gorila, kelelawar, monyet, kijang hutan dan landak .

Ebola kemudian menyebar di masyarakat melalui transmisi dari  manusia ke manusia, karena kontak langsung (melalui kulit yang luka atau selaput lendir), darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi, dan kontak tidak langsung dengan lingkungan yang terkontaminasi dengan cairan tersebut. Prosesi pemakaman jenazah, di mana pelayat memiliki kontak langsung dengan tubuh orang yang meninggal juga dapat berperan dalam transmisi Ebola. Pria yang telah sembuh dari penyakit ini masih bisa menularkan virus melalui air mani hingga 7 minggu setelah sembuh dari penyakit.

Petugas kesehatan sering terinfeksi ketika merawat pasien yang diduga atau dikonfirmasi EVD. Hal ini terjadi melalui kontak erat dengan pasien pada saat melakukan perawatan dengan standar universal pre causion yang kurang ketat diterapkan. ketika tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi yang tidak ketat dipraktekkan. Dilaporkan pula, diantara pekerja yang kontak dengan monyet atau babi yang terinfeksi  Reston Ebolavirus, beberapa infeksi pada manusia secara klinis bersifat  asimtomatik. Berdasarkan hal ini diperkirakan  RESTV kurang mampu menyebabkan penyakit pada manusia daripada spesies Ebola lainnya.

Namun, terlalu dini untuk memperkirakan dampak kesehatan dari virus ebola untuk semua kelompok masyarakat. berbagai faktor perlu diteliti lebih lanjut terkait , status  immuno dan kondisi medis seseorang yang bisa mempengaruhi proses penularan, wanita hamil dan anak-anak.  Juga terkait penelitian mendalam tentang Reston ebolavirus (RESTV), sehingga bisa didapat kesimpulan yang pasti  tentang patogenisitas dan virulensi dari virus ini pada manusia.

Tanda dan gejala demam berdarah ebola
Demam berdarah ebola, merupakan penyakit virus akut yang parah sering ditandai demam mendadak, kelemahan yang sangat, nyeri otot, sakit kepala dan sakit tenggorokan. Hal ini juga diikuti dengan muntah, diare, ruam, gangguan fungsi ginjal dan hati, dan dalam beberapa kasus, terjadi perdarahan internal dan eksternal. Pada pemeriksaan laborat ditemukan penurunan tajam sel darah dan trombosit serta terjadinya peningkatan enzim hati. Seseorang bisa menularkan virs ebola selama darah dan sekresi mereka mengandung virus.  Sedangkan masa inkubasi, yaitu  interval waktu dari infeksi virus sampai timbulnya gejala, adalah 2-21 hari.

Diagnosis demam berdarah ebola
Sebelum melakukan diagnosis, harus dapat dipastikan bahwa penyakit yang diderita bukan salah satu dari beberapa penyakit berikut, antara lain : malaria, demam tifoid, shigellosis, kolera, leptospirosis, pes, rickettsiosis, meningitis, hepatitis dan demam berdarah karena virus lainnya.

Secara definitif infeksi virus Ebola dapat didiagnosis di laboratorium melalui beberapa jenis tes:

  1.     antibodi-capture enzyme-linked Immunosorbent Assay (ELISA)
  2.     tes deteksi antigen
  3.     uji netralisasi serum
  4.     transcriptase polymerase chain reaction (RT-PCR) assay terbalik
  5.     mikroskop elektron
  6.     isolasi virus dengan kultur sel.

Sampel dari pasien dengan  risiko Biohazard yang ekstrim, pengujian harus dilakukan dalam kondisi kontrol biologis pada standar maksimum.

Vaksin dan pengobatan demam berdarah ebola
Sampai saat ini belum tersedia vaksin berlisensi untuk demam berdarah ebola. Beberapa vaksin sedang diuji, tetapi tidak ada yang tersedia untuk penggunaan secara  klinis.  Pasien dengan kondisi sakit yang parah membutuhkan perawatan suportif secara  intensif. Pasien sering mengalami dehidrasi dan membutuhkan rehidrasi oral dengan larutan yang mengandung elektrolit atau cairan intravena. Tidak ada pengobatan khusus yang tersedia. Terapi obat baru sedang dievaluasi.

Host  alami virus Ebola
Di Afrika, kelelawar buah, terutama spesies dari genus Hypsignathus monstrosus, Epomops franqueti dan torquata Myonycteris, dimungkinkan dianggap sebagai  host alami virus Ebola. Faktor kelelawar buah ini dimungkikan menjadikan tumpang tindihnya distribusi virus ebola secara geografis.

Virus Ebola pada hewan
Meskipun primata telah menjadi sumber infeksi bagi manusia, mereka tidak dianggap reservoir melainkan host sebagaimana  manusia. Berikut berbagai  perkembangan virus ebola pada hewan:

  • Sejak tahun 1994, wabah Ebola dari spesies EBOV dan TAFV telah diamati pada simpanse dan gorila.
  • RESTV telah menyebabkan wabah EVD parah pada kera (Macaca fascicularis) bertani di Filipina dan terdeteksi pada monyet yang diimpor ke Amerika Serikat pada tahun 1989, 1990 dan 1996, dan pada monyet yang diimpor ke Italia dari Filipina pada tahun 1992.
  • Sejak 2008, virus RESTV telah terdeteksi selama beberapa kejadian wabah penyakit yang mematikan pada babi di Republik Rakyat Cina dan Filipina. Gejala infeksi pada babi telah dilaporkan dan inokulasi eksperimental telah menunjukkan bahwa RESTV tidak bisa menyebabkan penyakit pada babi.

Pencegahan dan Pengendalian demam berdarah ebola
Pertama, harus dilakukan kontrol Reston Ebolavirus pada binatang ternak. Saat ini belum tersedia vaksin RESTV  pada hewan. Pembersihan rutin dan disinfeksi pada peternakan babi atau monyet (dengan sodium hypochlorite atau deterjen lainnya) harus efektif dalam menonaktifkan virus.

Jika diduga telah terjadi wabah, tempat harus dikarantina dengan segera. Kemudian diikuti dengan tindakan pemusnahan hewan yang terinfeksi, dengan pengawasan yang ketat dari penguburan atau pembakaran bangkai, sehingga dapat meminimalisasi risiko penularan dari hewan ke manusia. Juga dengan membatasi atau melarang pergerakan hewan dari peternakan yang terinfeksi ke daerah lain sehingga dapat mengurangi penyebaran penyakit.

Sebagaimana wabah RESTV pada babi dan monyetyang  telah mendahului infeksi pada manusia, maka harus ditegakkan sistem surveilans kesehatan aktif pada hewan untuk mendeteksi kasus baru, Hal ini sangat penting dilakukan untuk emberikan peringatan dini bagi otoritas kesehatan, veteriner  dan masyarakat.

Tindakan mengurangi risiko infeksi Ebola pada manusia   
Dengan tidak adanya vaksin dan pengobatan yang efektif pada manusia, maka usaha perlindungan individu serta usaha untuk meningkatkan kesadaran akan faktor risiko infeksi Ebola merupakan satu-satunya cara yang dapat diambil untuk mengurangi infeksi dan kematian pada manusia.

Di Afrika, selama wabah EVD, kampanye pendidikan dan pesan kesehatan masyarakat untuk pengurangan risiko harus fokus pada beberapa faktor:

  1. Untuk mengurangi risiko penularandari satwa liar ke manusia dengan menghindari  kontak dengan monyet atau  kelelawar buah  yang terinfeksi, juga dengan tidak mengkonsumsi daging mentah mereka. Selalu menggunakan sarung tangan dan pakaian pelindung yang sesuai ketika berhubungan dengan hewan ternak. Produk-produk hewani (darah dan daging) harus dimasak dengan matang sebelum dikonsumsi.
  2. Untuk mengurangi risiko penularan dari manusia ke manusia, karena kontak langsung atau dekat dengan pasien yang terinfeksi (terutama dengan cairan tubuh mereka), maka harus dihindari kontak fisik yang erat dengan pasien Ebola. Selalu menggunakan sarung tangan dan alat pelindung diri yang sesuai lainnya ketika merawat pasien yang sakit di rumah. Juga tindakan mencuci tangan secara teratur setelah mengunjungi pasien di rumah sakit, serta setelah merawat pasien di rumah.

Pada wilayah wabah, harus diinformasikan kepada masyarakat terkait sifat penyakit dan langkah-langkah yang memungkinkan dapat mencegah wabah, termasuk prosedur aman pemakaman korban ebola.

Ditengarai peternakan babi di Afrika berperan penting pada penularan diantaranya karena kehadiran kelelawar buah di peternakan ini. Tindakan biosekuriti yang tepat harus diterapkan untuk membatasi transmisi.  Untuk RESTV, pesan pendidikan kesehatan masyarakat harus lebih ditekankan pada usaha mengurangi risiko penularan dari babi ke manusia sebagai hasil dari praktik penyembelihan yang tidak aman pada peternakan.  Juga konsumsi yang tidak aman dari produk hewan, darah, dan susu mentah. Sarung tangan dan pakaian pelindung yang sesuai lainnya harus dipakai saat menangani hewan yang sakit atau ketika proses penyembelihan. Di daerah di mana RESTV telah dilaporkan pada babi, semua produk hewani (darah, daging dan susu) harus dimasak dengan matang sebelum dikonsumsi.

Mengontrol infeksi di fasilitas pelayanan kesehatan

Penularan virus ebola dari manusia ke manusia, terutama terkait dengan kontak langsung atau tidak langsung dengan darah dan cairan tubuh. Penularan ke petugas kesehatan telah dilaporkan ketika langkah pengendalian infeksi yang tepat belum diterapkan. Hal ini tidak selalu terjadi untuk mengidentifikasi awal pasien dengan EBV, karena gejala awal mungkin tidak spesifik. Untuk alasan ini, penting bahwa petugas kesehatan selalu menerapkan secara konsisten standar kewaspadaan pada semua pasien – terlepas dari diagnosis mereka – pada seluruh praktek kerja pada setiap saat. Hal ini mencakup pula kebersihan tangan dasar, kebersihan pernapasan, penggunaan alat pelindung diri (sesuai risiko percikan atau kontak lainnya dengan bahan yang terinfeksi), jaga praktik aman untuk injeksi  dan pemulasaraan jenazah.

Petugas kesehatan yang merawat pasien yang diduga atau dikonfirmasi terkena virus Ebola harus selalu menerapkan standar tindakan pencegahan dan langkah pengendalian infeksi lain untuk menghindari paparan darah dan cairan tubuh pasien dan menghindari kontak tanpa pelindung langsung dengan lingkungan yang mungkin tercemar. Ketika kontak dekat (1 meter) antara petugas dengan pasien EBV, petugas kesehatan harus memakai pelindung wajah (masker bedah dan kacamata), gaun lengan panjang dan sarung tangan steril.

Demikian juga dengan risiko pada petugas laboratorium. Sampel yang diambil untuk keperluan diagnosis, dari suspek penderita virus ebola baik pada manusia maupun hewan harus ditangani oleh petugas  terlatih dan diproses di laboratorium sesuai standar WHO. Dalam hal ini WHO memberikan pelatihan untuk mendukung investigasi dan pengendalian penyakit.

Rekomendasi untuk pengendalian infeksi saat memberikan perawatan pasien yang diduga atau dikonfirmasi menderita demam berdarah ebola, antara lain dapat dilakukan dalam bentuk rekomendasi interim pencegahan dan pengendalian infeksi untuk perawatan pasien yang diduga atau dikonfirmasi menderita demam berdarah Filovirus (Ebola, Marburg).

WHO telah menciptakan standar tindakan pencegahan dalam perawatan kesehatan. Standar ini dimaksudkan untuk mengurangi risiko penularan melalui darah dan zat patogen lainnya. Jika diterapkan secara universal, standar ini akan membantu mencegah sebagian besar penularan melalui paparan darah dan cairan tubuh.

Standar tindakan pencegahan yang dianjurkan dalam perawatan dan pengobatan pasien tanpa memandang status infeksi mereka (suspek maupun confirmed).  Termasuk dalam standar mencakup kontrol kebersihan tangan, penggunaan alat pelindung diri untuk menghindari kontak langsung dengan darah dan cairan tubuh, pencegahan luka karena jarum suntik dan benda tajam lainnya, serta pengendalian lingkungan secara umum.

Incoming Search Terms:

One thought on “Epidemiologi Demam Berdarah Ebola

  1. Besarkah kemungkinan indonesia akan terserang wabah ebola

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.