Siklus dan Karakteristik Aedes Aegyti

Demam Derdarah dan Aedes Aegypti, Siklus Hidup dan Karakteristik

Masalah yang selalu menghantui kita setiap tahun, khususnya jajaran kesehatan dan publik health community, adalah penyakit demam berdarah. Penyakit yang pertama kali ditemukan 1968 di Surabaya dan Jakarta ini, hampir setiap tahun menjadi primadonoa Kejadian Luar Biasa (KLB DBD), walupun tahun 2011 ini terjadi penurunan signifikan dibandingkan tahun 2010. Kita sebetulnya kita belum tahu persis penyebab penurunan itu, karena global warming sepertinya telah mengacaukan signal kelaziman epidemiologis konvensional. Namun kita tetap harus selalui waspada terhadap siklus lima tahunan DBD (epidemiologi lama ?).  Kejadian Luar Biasa (KLB) atau epidemi hampir terjadi setiap tahun di daerah yang berbeda tetapi seringkali berulang di wilayah yang sama dan secara nasional berulang setiap lima tahun (Suroso, 2004).
Berikut beberapa hal yang perlu kita refresh kembali, terkait demam berdarah ini. Penyakit demam berdarah dengue adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Ae.aegypti, yang ditandai dengan: (1) demam tinggi mendadak, tanpa sebab yang jelas, berlangsung terus-menerus selama 2 – 7 hari disertai perdarahan; (2) Manifestasi perdarahan termasuk uji Torniquet positif; (3) Jumlah trombosit ≤ 100.000/µl); (4) peningkatan hematokrit ≥ 20%; dan (5) Disertai dengan atau tanpa pembesaran hati (hepatomegali).
Penyebab DBD adalah virus dengue yang sampai sekarang dikenal empat serotipe (dengue-1, dengue-2, dengue-3 dan dengue-4), termasuk dalam group B Artropod Borne Virus (Arbovirus). Keempat serotipe ini telah ditemukan di berbagai daerah di Indonesia. Hasil penelitian di Indonesia menunjukkan bahwa dengue-3 sangat berkaitan dengan kasus DBD berat dan merupakan serotipe yang paling luas distribusinya disusul oleh dengue-2, dengue-1 dan dengue-4 (Depkes, 2005).
Tiga faktor yang memegang peranan penting pada penularan virus dengue ini adalah manusia, virus dan nyamuk vektor. Nyamuk Ae. aegypti L. dapat mengandung virus pada saat menggigit manusia yang sedang mengalami viremia. Virus kemudian berada di kelenjar ludah nyamuk dan berkembang dalam waktu 8 – 10 hari (extrinsic incubation period) sebelum dapat ditularkan lagi pada manusia melalui gigitan berikutnya.
Tiga faktor yang berperan penting pada penularan infeksi virus dengue adalah manusia, virus dan vektor perantara. Virus dengue ditularkan kepada manusia melalui gigitan nyamuk Ae. aegypti. Nyamuk Aedes tersebut dapat mengandung virus dengue pada saat menggigit manusia yang sedang mengalami viremia, kemudian virus yang ada di kelenjar liur nyamuk berkembangbiak dalamwaktu 8-10 hari sebelum dapat ditularkan kembali pada manusia pada saat gigitan berikutnya (Depkes, 2005).
Karakteristik Nyamuk Ae. aegypti
Nyamuk adalah serangga kecil berkaki panjang, bersayap dua, mempunyai antena yang panjang, beruas-ruas, sayapnya mempunyai noda-noda dan mempunyai vena dan jumbai, termasuk dalam PhylumArthropoda, KelasInsekta, Sub kelasPterygota, Ordo Diptera, Sub OrdoNematocera, FamiliCulicidae, Sub FamiliCulicinae, Genus Aedes, Species Aedes aegypti L.(Borror & Delong, 1990). Nyamuk Ae. aegypti merupakan vektor utama yang menularkan virus dengue penyebab DBD. Nyamuk Ae. aegypti lebih menyukai darah manusia daripada binatang (antropofilik) dan bersifat menggigit pada beberapa orang sebelum merasa kenyang. Nyamuk Ae.aegypti L. ini hidup dan berkembang dengan baik di daerah tropis yaitu pada garis isotermis 200 yang terletak diantara 450 LU dan 350LS dengan ketinggian kurang dari 1000 meter di atas permukaan laut (Sugito, 1989).
Morfologi nyamuk Ae. aegyptiterdiri dari telur, larva, kepompong, serta nyamuk dewasa, selengkapnya sebagai berikut :
Aedes Aegypti

Telur : Telur berwarna hitam berukuran ± 0,80 – 1 mm. Nyamuk Ae. aegypti L. bertelur pada air bersih di tempat penampungan air yang tidak kontak langsung dengan tanah seperti ember, vas bunga, kaleng bekas yang dapat menampungan air bersih dan juga pelepah daun yang dapat menampung air (Rozendall, 1997). Telur nyamuk Ae. aegypti L.berwarna hitam, mempunyai dinding bergaris garis dan membentuk seperti kasa. Telur akan diletakkan satu per satu pada dinding bejana berisi air tempatnya bertelur. Telur ini tidak berpelampung, panjang telur kira kira 1 mm dan berbentuk oval. Sekali bertelur nyamuk Ae. aegypti L. betina dapat 150 butir. Telur kering dapat bertahan sampai 6 bulan. Setelah kira kira 2 hari jika telur ini kontak dengan air maka akan menetas menjadi jentik ( Adam, 2005).

Jentik (larva): Menurut Adam (2005), telur akan menetas menjadi jentik atau yang sering disebut sebagai jentik. Jentik ini adalah stadium yang membutuhkan banyak makan dan akan mengalami pergantian kulit atau molting sebanyak empat kali. Setiap masa pergantian kulit tersebut disebut dengan instar. Instar 1, 2, 3 dan 4 akan memiliki perbedaan dalam hal ukuran tubuhnya, jumlah bulu bulunya dan pada stadium ini belum bisa dibedakan antara jantan dan betina.
Larva Ae. aegypti terdiri dari kepala, toraks dan abdomen serta terdapat segmen anal dan sifon dengan satu kumpulan rambut. Ada empat tingkat (instar) jentik sesuai dengan pertumbuhan larva tersebut, yaitu instar I berukuran paling kecil yaitu 1-2 mm, instar II 2,5-3,8 mm, instar III lebih besar sedikit dari instar IIdan instar IV berukuran paling besar 5 mm. Larva instar IV mempunyai tanda khas yaitu pelana yang terbuka pada segmen anal, sepasang bulu sifon dan gigi sisir yang berduri lateral pada segmen abdomen (Hamzah, 2004).
Pada stadium larva ada perbedaan mendasar antara Ae. aegypti dan Ae.albopictus. Larva Ae. aegypti, prosesus torakalis jelas, tunggal dan tidak bergerigi. Abdomen berciri sifon pendek, bulu satu pasang, warna lebih gelap daripada abdomen, segmen anal dengan pelana tidak menutup segmen. Gigi sisir pada sifon dan segmen VII dengan duri samping. Larva Ae. albopictusmempunyai prosesus torakalis tidak jelas dan bergerigi. Abdomen berciri sifon pendek, bulu sifon satu berkas, warna lebih gelap daripada abdomen, segmen anal dengan pelana tidak menutup segmen, gigi sisir pada sifon dan segmen abdomen VII tanpa duri samping (Juwono, 1999).
Jentik akan beristirahat dengan posisi tegak lurus terhadap permukaan air dan jika disentuh atau terdapat getaran maka jentik akan aktif berenang menuju ke dasar. Jentik ini jika bernafas akan menuju ke permukaan air dengan posisi siphon berada di atas permukaan air untuk mengambil udara (Sugito, 1989). Keberlangsungan hidup jentik ini sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan seperti suhu air, kepadatan populasi jentik, jumlah makanan yang tersedia serta keberadaan predator di alam (WHO, 1997)
Kepompong: Bentuk pupa seperti terompet melengkung, kepala lebih besar ukurannya dibandingkan dengan tubuhnya. Mempunyai terompet yang berbentuk segitiga yang digunakan untuk bernapas. Pada bagian distal dari abdomen terdapat sepasang kaki pengayuh atau paddle yang berbentuk lurus dan runcing. Stadium pupa tidak memerlukan makan (Gandahusada dkk., 1988). Menurut Depkes (1997), pupa akan bertahan selama 1 – 5 hari sampai menjadi nyamuk dewasa tergantung dari suhu air habitatnya. Pada suhu 27 – 320 C pupa jantan memerlukan waktu 1 – 2 hari untuk tumbuh dan berkembang menjadi nyamuk dewasa. Pupa betina memerlukan waktu kurang lebih 2,5 hari untuk dapat berkembang menjadi nyamuk betina dewasa.
Pupa Ae. aegypti terdiri dari sefalotoraks, abdomen dan kaki pengayuh. Sefalotoraks mempunyai sepasang corong pernapasan yang berbentuk segitiga. Pada bagian distal abdomen ditemukan sepasang kaki pengayuh yang lurus dan runcing. Jika terganggu, pupa akan bergerak cepat untuk menyelam beberapa detik kemudian muncul kembali ke permukaan air (Hamzah, 2004).
Kepompong (pupa) berbentuk seperti koma, bentuknya lebih besar tetapi lebih ramping dibandingkan dengan larva (jentiknya). Pupa berukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan rata-rata pupa nyamuk lain (Depkes, 2005).
Nyamuk dewasa : Nyamuk dewasa mempunyai panjang kurang lebih 3 – 4 mm.Bagian tubuhnya terdiri dari kepala, dada (toraks) dan perut (abdomen) Memiliki warna dasar hitam dengan bintik bintik putihterdapat di seluruh tubuhnya dan di kaki akan berbentuk cincin. Memiliki gambaran atau venasi yang jelas pada sayapnya yang membedakan dengan spesies yang lainnya. Lyre berupa sepasang garis putih lurus di bagian tengah dan di bagian tepi tepinya berupa garis lengkung berwarna putih (Gandahusada dkk,. 1988).
Menurut Hamzah (2004), nyamuk Ae. aegypti dewasa tubuhnya terdiri dari kepala, toraks dan abdomen. Ae. aegypti dewasa mempunyai ciri-ciri morfologi yang khas, yaitu :
  1. Mempunyai warna dasar yang hitam dengan belang-belang putih yang terdapat pada bagian badannya, terutama tampak jelas pada kaki pada bagian basal.
  2. Pada bagian dorsal toraks tumbuh bulu-bulu halus yang membentuk gambaran lyra, yaitu sepasang garis putih sejajar di tengah dan garis lengkung putih yang tebal pada tiap sisinya.
Nyamuk dewasa Ae. aegypti berukuran panjang 3-4 mm, pada stadium dewasa berukuran lebih kecil jika dibandingkan dengan rata-rata nyamuk lain dan mempunyai warna dasar hitam dengan bintik-bintik putih pada bagian badan dan kaki.NyamukAe. aegypti dewasa memiliki probosis berwarna hitam, skutelum bersisik lebar berwarna putih dan abdomen berpita putih pada bagian basal. Ruas tarsus kaki belakang berpita (Sungkar, 2005).
Sedangkan menurut Pratomo dan Rusdyanto (2003), nyamukAe. albopictus mempunyai ciri-ciri morfologi sebagai berikut:
  • Nyamuk berukuran lebih kecil, berwarna gelap tidak tampak kasar.
  • Tibia kaki belakang tanpa gelang putih.
  • Mesotonum dengan garis memanjang atau kumpulan sisik berwarna putih mirip ”tanda seru”.
  • Sisik-sisik putih pada paha atau femur dalam bentuk bercak-bercak putih tidak teratur. 
  • Ada kumpulan sisik-sisik putih yang lebar di atas akar sayap di antara bulu­bulu supra alar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.